Self Love & Relationship

Cinta Yang Memabukkan

Greatmind

@greatmind.id

Redaksi

Ilustrasi Oleh: Salv Studio

Cinta bisa membuat seseorang merespon hal-hal palsu dengan cara seolah benar-benar terjadi. Emosi dibiarkan menguasai pikiran dan jiwa. Dengan kata lain, terkadang cinta bisa membuat orang menjadi ‘gila’.

Di awal-awal jatuh cinta, orang bisa saja berjarak dengan kenyataan. Cinta membuat buta akan segalanya hingga sulit membedakan antara fakta dan fiksi. Mereka menciptakan cerita sendiri di kepala dan meyakinkan diri mereka sendiri bahwa mereka benar. Penilaian dan kesabaran yang baik bisa menguap tiba-tiba – tidak terkecuali orang yang cerdas sekalipun.

Ada salah satu contoh yang banyak terjadi dari hal kecil, misalnya kecepatan membalas pesan. Hanya gara-gara pasangan tidak cepat membalas pesan, seseorang kemudian merasa dirinya tidak lagi dicintai. Mereka kemudian cemas, terobsesi untuk sering memeriksa ponsel, dan kemudian kecewa. Obsesi ini juga membuat tidak fokus.

Yang paling jauh, mereka menjadi ketakutan sehingga tidak bisa berpikir jernih atau tenang. Emosinya berkuasa. Pernahkah merasa demikian?

Saat jatuh cinta, orang bisa berjarak dengan kenyataan. Cinta membuat buta akan segalanya hingga sulit membedakan fakta dan fiksi.

Seorang ahli psikoanalisa mengatakan kegilaan ini merupakan hal yang buruk karena tidak nyata tetapi direspon seolah benar terjadi. Dalam satu dua hal, memang menarik untuk terjebak dalam drama cinta yang baru. Tapi kegilaan itu sangat tidak nyaman. Penuh dengan ketakutan dan kecemasan. Nah, semakin banyak keputusan yang digunakan berdasarkan penilaian yang tidak akurat tentang apa yang terjadi, maka akan semakin besar kekacauan yang akan dihadapi.

Ada kejadian misalnya, seseorang belum pernah mendengar sesuatu dari pasangan yang romantis dan membiarkan diri membuat asumsi bahwa itu karena orang tersebut tidak menyukainya. Sebagai reaksi terhadap asumsi itu, seseorang kemudian putus asa. Akibatnya, pesan singkat hanya dibalas pendek-pendek kurang genit. Padahal, jika orang ini benar-benar menyukai dan artinya asumsi  tidak menyukai itu salah, maka akan berisiko membuat mereka merasa tidak diinginkan.

Jika kemudian kegilaan itu memang tidak nyaman dan tidak membuat produktif, mengapa seseorang kemudian banyak yang menuju ke sana? Jawaban singkatnya: karena takut. Saat seseorang takut maka akan sulit untuk tenang dan berpikir serta melihat hubungan dengan cara yang lebih kompleks dan tidak realistis.

Ketimbang berasumsi negatif, lebih baik mencari informasi yang diperlukan untuk kepastian tentang apakah suatu hubungan akan berhasil. Jadi, alih-alih bergegas ke asumsi dan bereaksi impulsif terhadap asumsi-asumsi itu, cobalah untuk tidak panik dan mulai berpikir bahwa diri akan baik-baik saja apa pun yang terjadi.

Saat seseorang takut maka akan sulit untuk tenang dan berpikir serta melihat hubungan dengan cara yang lebih kompleks dan tidak realistis

Related Articles

Card image
Self
Usaha Menciptakan Ruang Dengar Tanpa Batas

Aku terlahir dalam kondisi daun telinga kanan yang tidak sempurna. Semenjak aku tahu bahwa kelainan itu dinamai Microtia, aku tergerak untuk memberi penghiburan untuk orang-orang yang punya kasus lebih berat daripada aku, yaitu komunitas tuli. Hal ini aku lakukan berbarengan dengan niatku untuk membuat proyek sosial belalui bernyanyi di tahun ini.

By Idgitaf
19 May 2024
Card image
Self
Perjalanan Pendewasaan Melalui Musik

Menjalani pekerjaan yang berawal dari hobi memang bisa saja menantang. Menurutku, musik adalah salah satu medium yang mengajarkanku untuk menjadi lebih dewasa. Terutama, dari kompetisi aku belajar untuk mencari jalan keluar baru saat menemukan tantangan dalam hidup. Kecewa mungkin saja kita temui, tetapi selalu ada opsi jalan keluar kalau kita benar-benar berusaha berpikir dengan lebih jernih.

By Atya Faudina
11 May 2024
Card image
Self
Melihat Dunia Seni dari Lensa Kamera

Berawal dari sebuah hobi, akhirnya fotografi menjadi salah satu jalan karir saya hingga hari ini. Di tahun 1997 saya pernah bekerja di majalah Foto Media, sayang sekali sekarang majalah tersebut sudah berhenti terbit. Setelahnya saya juga masih bekerja di bidang fotografi, termasuk bekerja sebagai tukang cuci cetak foto hitam putih. Sampai akhirnya mulai motret sendiri sampai sekarang.

By Davy Linggar
04 May 2024