Self Art & Culture

Ragam Kekayaan Budaya dalam Busana

Salah satu kekayaan yang dimiliki Indonesia adalah ragam budaya setiap daerahnya. Ragam budaya ini lantas bisa kita optimalkan menjadi peluang bagi kita untuk berkarya, entah sebagai ide cerita atau juga sebagai sumber inspirasi dalam dunia desain. Belum lagi keragaman yang hadir dari akulturasi budaya nusantara dengan berbagai budaya lain di dunia. Mulai dari dunia kuliner, penganan seperti siomay atau bakso juga sebenarnya adalah hasil dari akulturasi budaya kita dengan budaya Tiongkok. 

Keindahan dari akulturasi budaya di Indonesia, khususnya wilayah pesisir Jawa juga menjadi inspirasi utama dari Runaway Collection 2023 label Iwan Tirta Private Collection yang bertajuk “Sakanti Samasta”. Sakanti sendiri memiliki arti “keindahan” dan Samasta artinya “penyatuan”. Kedua kata tersebut sangat menggambarkan koleksi terbari dari Iwan Tirta yang dipresentasikan bersamaan dengan Hari Batik 2022 lalu.

Melalui rangkaian koleksi ini, Iwan Tirta menggabungkan desain busana dengan kisah fiksi dongeng dari Indonesia. Diharapkan melalui pendekatan dengan cerita dongeng ini, dapat menghibur dan menyampaikan nilai-nilai moral terlebih bagi generasi muda Indonesia.

Koleksi “Sakanti Samasta” ini juga dipilah menjadi tiga tema utama yaitu Qian, Saga, dan Kai. Qian mengangkat tema peranakan atau akulturasi dengan budaya Tiongkok dengan permainan warna Yin-yang dan juga warna merah yang menjadi simbol kemakmuran bagi warga Tiongkok. Saga, menampilkan motif-motif batik dengan akulturasi budaya Eropa, khususnya Belanda yang direpresentasikan dengan warna biru, jingga, dan putih. Terakhir, Kai mencerminkan akulturasi budaya Jepang dengan pemilihan warna-warna cerah yang mengedepankan penggunaan teknik Coletan. 

Cerita dongeng “Sakanti Samasta” juga dapat kamu baca pada laman instagram Iwan Tirta mulai tanggal 2 Oktober 2022. Koleksi ini menghadirkan kekayaan motif dan budaya di Indonesia sebagai cerminan dari pikiran masyarakat Indonesia yang terbuka terhadap budaya eksternal tetapi tetap memprosesnya sesuai dengan kearifan lokal.

Era saat kita hidup saat ini memang sudah sangat memberikan peluang bagi kita untuk bisa saling belajar dan juga mengenali budaya dari berbagai negara. Tidak ada salahnya kalau memang kita mendapat pengaruh dari luar, asalkan kita tetap memegang teguh warisan budaya yang sudah diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. 

Tidak ada salahnya kalau memang kita mendapat pengaruh dari luar, asalkan kita tetap memegang teguh warisan budaya yang sudah diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. 

Related Articles

Card image
Self
Usaha Menciptakan Ruang Dengar Tanpa Batas

Aku terlahir dalam kondisi daun telinga kanan yang tidak sempurna. Semenjak aku tahu bahwa kelainan itu dinamai Microtia, aku tergerak untuk memberi penghiburan untuk orang-orang yang punya kasus lebih berat daripada aku, yaitu komunitas tuli. Hal ini aku lakukan berbarengan dengan niatku untuk membuat proyek sosial belalui bernyanyi di tahun ini.

By Idgitaf
19 May 2024
Card image
Self
Perjalanan Pendewasaan Melalui Musik

Menjalani pekerjaan yang berawal dari hobi memang bisa saja menantang. Menurutku, musik adalah salah satu medium yang mengajarkanku untuk menjadi lebih dewasa. Terutama, dari kompetisi aku belajar untuk mencari jalan keluar baru saat menemukan tantangan dalam hidup. Kecewa mungkin saja kita temui, tetapi selalu ada opsi jalan keluar kalau kita benar-benar berusaha berpikir dengan lebih jernih.

By Atya Faudina
11 May 2024
Card image
Self
Melihat Dunia Seni dari Lensa Kamera

Berawal dari sebuah hobi, akhirnya fotografi menjadi salah satu jalan karir saya hingga hari ini. Di tahun 1997 saya pernah bekerja di majalah Foto Media, sayang sekali sekarang majalah tersebut sudah berhenti terbit. Setelahnya saya juga masih bekerja di bidang fotografi, termasuk bekerja sebagai tukang cuci cetak foto hitam putih. Sampai akhirnya mulai motret sendiri sampai sekarang.

By Davy Linggar
04 May 2024