Self Health & Wellness

Seni Meminta dan Menerima

Kita pasti seringkali atau pernah mendengar ungkapan “Ucapan adalah doa” atau “The Power of Your Mind.” Apakah benar apa yang kita pikirkan dan ucapkan bisa menjadi doa dan terjadi dalam kehidupan kita? Untuk memahami ungkapan tersebut, sebenarnya kita bisa memahami salah satu hukum alam yaitu The Law of Attraction (hukum tarik menarik) dan sekaligus melatihnya agar dapat membuktikan apakah memang apa yang kita pikirkan dan ucapkan bisa benar-benar terjadi.

Secara sederhana, The Law of Attraction (LoA) adalah hukum ketertarikan atau tarik menarik, di mana apapun yang kita fokuskan dalam pikiran dan rasakan, adalah yang akan ditarik dan hadir ke dalam kehidupan -secara sadar atau tidak sadar, positif atau negatif, diinginkan atau tidak diinginkan. The Law of Attraction sebenarnya selalu bekerja. This Law uses us. Menariknya, pada akhirnya kita pun bisa menyadari bahwa kita menarik bukan apa yang diinginkan melainkan menarik atas apa yang diyakini akan terwujud.

Kita menarik bukan apa yang diinginkan melainkan menarik atas apa yang diyakini akan terwujud.

Jika kita ingin memahami cara kerja salah satu hukum alam ini dan berlatih menggunakannya dengan kesadaran dan niat, kita akan mendapatkan manfaat yang bernilai, diantaranya:

  • Semakin tahu apa yang benar-benar diinginkan dalam hidup, baik untuk aspek pribadi, hubungan, keuangan, pekerjaan dan spiritual.
  • Dapat membantu mengenal diri lebih dalam sebab dalam praktiknya kita akan menggali sifat, kebiasaan sampai belief system yang terkadang bisa menghambat untuk mendapatkan apa yang benar-benar diinginkan.
  • Bisa belajar untuk dapat lebih menghargai dan berterima kasih pada semua hal dalam hidup. Mulai pada diri sendiri, semua orang yang hadir dalam hidup, cerita-cerita yang hadir dalam hidup, serta tentunya pada Sang Maha Sumber.
  • Semakin lebih berhati-hati dalam berpikir, merasa, berucap dan bertindak.

Kehidupan yang kita jalani menyebabkan kita untuk meminta pada Sang Maha Sumber. Untuk berlatih LoA dengan kesadaran, hadirkan diri dalam keadaan yang tenang dan damai. Kemudian perlahan menghadirkan perasaan bahagia, misalnya perasaan ketika sedang berlibur. Sejenak barulah kita mengolah keinginan-keinginan yang ingin kita wujudkan. Keinginan tersebut juga bisa dituliskan secara rinci. Bisa juga dibagi per kategori misalnya keinginan untuk pengembangan diri secara spiritual, untuk hubungan, karier, dan sebagainya. Yang terpenting adalah kita harus tahu apa yang benar-benar kita inginkan. Karena terkadang, mungkin juga kita tidak tahu apa yang dinginkan. Ketika sudah tahu apa yang benar-benar diinginkan, coba hadirkan rasanya jika keinginan itu terwujud. Jika keinginan berupa materi, bayangkan bentuknya dan simulasikan seperti perasaan yang muncul ketika mendapatkanya. Lalu tumbuhkan rasa percaya. Percaya bahwa keinginan kita pasti diwujudkan oleh Sang Maha sumber. 

Kehidupan yang kita jalani menyebabkan kita untuk meminta pada Sang Maha Sumber.

Bagaimanapun, inilah yang bisa menjadi tantangan bagi banyak manusia karena biasanya, manusia cenderung untuk melihat dulu hasil manifestasinya baru bisa percaya. Dalam hukum tarik menarik ini, kita justru diajarkan untuk percaya dulu baru akan diwujudkan. Believing is seeing. Disinilah dibutuhkan proses latihan yang dapat dimulai dari hal-hal sederhana, misalnya mudah dapat tempat parkir, mudah mendapat taksi, dsb.

Setelah menghadirkan “rasanya jika sudah terwujud,” kemudian surrender, let it go to the Almighty Source. Dan hal inipun juga sering menjadi tantangan. Pada dasarnya manusia memang punya kecenderungan untuk mengendalikan sesuatu. Untuk bertindak dan berupaya sekeras mungkin membuat sesuatu terjadi dengan fokus pada cara bagaimana mendapatkan dan mewujudkan. Melakukan tindakan memang perlu untuk menghadirkan keinginan kita, dan dalam The Law of Attraction, tindakan yang dilakukan adalah inspired action.

Ketika berserah dan percaya keinginan kita akan terwujud, kita akan merasakan “rasa” yakin dan tenang. Dalam tahap inilah, ide-ide dan imajinasi akan muncul dalam proses terwujudnya keinginan kita. Ide dan imajinasi adalah merupakan awal dari manifestasi. Dari ide-ide dengan dasar “rasa” tesebut, barulah kita melakukan inspired action.

Ketika berserah dan percaya keinginan kita akan terwujud, kita akan merasakan “rasa” yakin dan tenang. Dalam tahap inilah, ide-ide dan imajinasi akan muncul dalam proses terwujudnya keinginan kita.

Jika kita mau mempraktikan LoA dengan kesadaran dan niat, nantinya kita akan mulai menyadari bahwa hukum ini bisa memberikan kita kemampuan untuk dapat mengapresiasi dan berterima kasih atas segala kejadian dan kontras yang hadir dalam hidup sekalipun.

Seperti halnya di masa pandemi yang menantang ini. Pemahaman cara kerja hukum tarik menarik dapat melatih kita untuk berterima kasih pada apapun yang terjadi sebab apapun yang hadir dalam hidup pasti ada tujuannya. Kontras hadir dalam hidup kita agar kita bisa menerima diri dan kehidupan sehingga kita makin tahu apa yang benar-benar diinginkan. Kita tidak bisa mengendalikan apapun yang hadir dalam hidup kita, namun kita bisa mengendalikan cara kita merespon terhadap hal-hal yang tidak bisa kita kendalikan.

Pemahaman cara kerja hukum tarik menarik dapat melatih kita untuk berterima kasih pada apapun yang terjadi sebab apapun yang hadir dalam hidup pasti ada tujuannya.

Ketimbang menyalahkan keadaan, kita bisa mengingatkan diri dan bersyukur atas apa yang sudah dimiliki, juga menjadikan momen ini sebagai refleksi dan evaluasi diri. Menanyakan kembali apakah keinginan kita selama ini sudah sesuai atau perlu dipertimbangkan kembali. Untuk mendapatkan jawabannya pun kita perlu berlatih mejalani hidup The Art of Allowing atau seni menerima keadaan. Dengan demikian kita bisa belajar untuk melepaskan keinginan untuk mengendalikan situasi (wanting to control), lebih bersabar atas keinginan yang kita yakin akan hadir dalam hidup sebagaimana mestinya. Dan pada akhirnya bisa hidup, hadir seutuhnya di saat ini. Menikmati setiap momen yang hadir. Because we are human being, not human doing

Untuk mendapatkan jawabannya pun kita perlu berlatih mejalani hidup The Art of Allowing atau seni menerima keadaan. Dengan demikian kita bisa belajar untuk melepaskan keinginan untuk mengendalikan situasi (wanting to control), lebih bersabar atas keinginan yang kita yakin akan hadir dalam hidup sebagaimana mestinya.

Related Articles

Card image
Self
Lesson Learned: Depresi

Merasa sedih itu bagian dari hidup, tapi kalau sampai berlarut-larut dan menganggu aktivitas itu pertanda ada yang perlu dibenahi atau kamu perlu segera cari bantuan professional. Kita tidak bisa sepenuhnya mengontrol atau mengendalikan apa yang terjadi dan kita alami dalam hidup, tapi kita bisa mengendalikan cara kita memproses pengalaman tersebut. Tidak mudah tapi kita pasti bisa.

By Trisa Triandesa
31 July 2021
Card image
Self
Kesehatan Mental Harus Dibicarakan

Bicara tentang kesehatan mental, masih banyak sekali orang di masyarakat kita yang belum percaya bahwa seseorang bisa memiliki gangguan mental. Akhirnya, orang-orang yang mengalami hal tersebut enggan untuk menceritakan apa yang dirasakan dan memendamnya sendiri. Padahal ia sangat membutuhkan pertolongan untuk keluar dari kemelut benaknya. 

By Carissa Perruset
31 July 2021
Card image
Self
Yang Pergi dan Tak Terlupakan

Bagi kita kepergian orang yang dekat apalagi kita sayangi memang membawa derita dan luka mendalam. Apalagi orang tersebut begitu baik atau berjasa. Kenangan tentang mereka terkadang begitu indah tiada bercela. Tidak jarang proses berduka dialami dalam jangka waktu yang tidak singkat.

By Dr. Clara Moningka
31 July 2021