Self Lifehacks

Sepercik Air: Mindfulness dalam Islam

Archie Wirija

@archiewirija

Pendiri Platform Sosial

Paling tidak sekali seumur hidup, kita pasti pernah merasa gelisah, hilang arah, atau bahkan depresi. Rasanya. tidak mungkin kita tidak pernah mendapat masalah. Namanya hidup, pasti bergerak naik dan turun.

Kita memang tidak bisa mengatur kapan masalah akan datang pada kita. Tapi,kita bisa mengatur diri bagaimana menyikapi masalah yang ada, dan membuat pikiran kita lebih baik. Salah satu caranya adalah dengan mindfulness.

Mindfulness adalah kita sadar penuh dan hadir utuh akan apa yang sedang kita pikirkan serta kerjakan.

Salah satu inti mindfulness adalah self awareness atau mengenal diri. Dengan mengenal diri sendiri, kita tahu apa yang sebenarnya kita yakini, rasakan, serta butuhkan, sehingga tidak mudah terombang-ambing atau hanyut dalam pikiran negatif. Seringkali, ada banyak informasi yang harus kita serap dalam suatu waktu. Mulai dari berita baik, kabar duka, iklan, dan berbagai macam informasi lainnya yang bisa berpengaruh pada ketenangan hati.

Mindfulness adalah kita sadar penuh dan hadir utuh akan apa yang sedang kita pikirkan serta kerjakan

Misalnya, kita tiba-tiba jadi merasa gelisah saat kita membuka Instagram lalu melihat kalau teman sedang pergi liburan ke tempat yang sedang “in”. Kita yang sebelumnya merasa baik-baik saja, tiba-tiba langsung merasa takut tertinggal tren. Pikiran kita lalu jadi tidak tenang. Padahal kalau dipikir-pikir, apa benar liburan ini benar-benar kita butuhkan?

Dalam Islam pun, kita sebenarnya sangat dianjurkan untuk mengenal serta menyelami diri sendiri. Saat kita kenal dengan diri sendiri, kita ingat Tuhan yang menciptakan kita. Dan saat kita mengingat Tuhan, hati kita akan tenteram.

Saat kita kenal dengan diri sendiri, kita ingat Tuhan yang menciptakan kita. Dan saat kita mengingat Tuhan, hati kita akan tenteram.

Dalam Al Quran surat Ar Rad ayat 28 disebutkan “Yaitu orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.”

Mindfulness membantu kita dalam mengelola cara pandang; bagaimana kita bisa mengalihkan distraksi dan fokus pada apa yang berarti untuk kita. Tentunya, hal ini perlu dilatih. Pikiran kita perlu dibiasakan untuk bersikap tenang dan menerima segala sesuatu secara sadar terlebih dahulu, sebelum mencernanya.

Mindfulness membantu kita dalam mengelola cara pandang; bagaimana kita bisa mengalihkan distraksi dan fokus pada apa yang berarti untuk kita.

Untuk melatihnya, ada beberapa cara yang bisa dilakukan. Kita bisa mencoba untuk meditasi, berdiam diri, atau kalau dalam Islam, shalat dan zikir adalah latihan untuk mindfulness.

Saat kita shalat, kita diharapkan untuk khusyuk, atau mindful akan bacaan dan gerakan yang kita lakukan. Pikiran kita fokus pada aktivitas ibadah ini. Oleh karenanya, biasanya setelah selesai shalat, pikiran kita menjadi lebih jernih.

Selain itu, bisa juga kita melakukan dzikir. Rasulullah sendiri dulu berdiam diri atau tahannuth di gua Hira, saat perlu memfokuskan diri, berefleksi, dan menjernihkan pikiran.

Dengan membiasakan untuk berpikir dan bersikap mindful, maka kita akan dapat lebih fokus pada apa yang penting dilakukan, sadar dengan apa yang terjadi, serta terhindar dari keputusan sesaat yang membuat hati menjadi tidak tenang. Jadi kita akan terbebas dari rasa gelisah, hilang arah, dan depresi.

--

Sepercik Air adalah seri pembahasan aplikasi nilai Islami dalam kehidupan sehari hari, yang ditulis dan dibawakan oleh Archie Wirija, founder dari QuranID Project.

Related Articles

Card image
Self
Proses Menerima Kehilangan

Proses penerimaan saat menghadapi momen kehilangan memang tentu berbeda-beda bagi setiap individu. Banyak fase yang harus kita lalui mulai dari sedih, menghindari percakapan dengan orang lain, frustrasi, depresi, hingga akhirnya kita bisa menerima apa yang terjadi. Ada juga yang memilih untuk memendam dan menyimpan rasa yang kita miliki, tapi dari pengalaman, kami juga belajar bahwa kita tidak harus melalui semuanya sendirian.

By Duara
23 October 2021
Card image
Self
Lesson Learned: Otak Kanan vs. Kiri

Kamu tipe orang otak kanan yang kreatif atau otak kiri yang analitis dan logis? Kalaupun kamu tidak tahu tipe yang mana mungkin setidaknya pernah dengar “tes kepribadian” terkait ini atau mungkin melihat judul artikel berita atau judul buku soal perbedaan otak kanan dan kiri. Pemahaman mengenai perbedaan gaya berpikir dan kepribadian berdasarkan sisi otak yang lebih dominan merupakan MITOS. Tapi sayangnya awam dijadikan pembenaran atau rasionalisasi.

By Trisa Triandesa
23 October 2021
Card image
Self
Jurnal Sebagai Wadah Luapan Rasa

Konsep kebahagiaan dan kesejahteraan kini dimaknai dengan semakin dalam untuk generasi yang paham pentingnya self-care di masa yang cukup menuntut diri kita di lintas area kehidupan. Kesejahteraan dan kebahagiaan, atau lebih ramah kita kenal sebagai welfare dan wellbeing, adalah istilah yang kini sering digunakan secara tumpang tindih di banyak media.

By Georgina Wait
23 October 2021