Self Lifehacks

Live Optimally: Galau dengan Elegan

“Kak, bagaimana caranya supaya bisa galau dengan elegan?”

Saya mendapatkan pertanyaan menarik dari Risa yang menonton video Live Optimally episode sebelumnya dengan tema “Marah dengan Elegan”. Kalau kemarin kita sudah belajar gimana caranya bisa marah dengan elegan, kali ini, mari kita bahas cara agar bisa galau dengan elegan.

Galau ini adalah buzzword yang sudah sangat populer sejak lama. Saking populernya, rasanya galau sudah berubah dari hanya sebuah buzzword menjadi sebuah budaya untuk orang Indonesia, apalagi anak remaja jaman sekarang kan. Lucunya, makna dari kata galau itu cenderung berbeda untuk satu orang ke orang lainnya, seakan-akan kita semua punya definisi tersendiri terhadap kata “galau” ini.

Diputusin pacar, galau. Overthinking berlebihan, galau. Mau coba sesuatu yang baru tapi takut gagal, galau. Galau, galau, galau.

Apa sebetulnya arti dari kata “galau” ini?

Pada dasarnya, arti kata “galau” adalah pikiran yang sibuk atau terlalu ramai. Saking banyaknya hal yang kita pikirkan, kita jadi sulit untuk menentukan pilihan, itu lah arti galau yang sesungguhnya.

Galau itu berarti kita sedang ada di persimpangan antara banyak pilihan. Karena terlalu banyak, kita jadi bingung mau melangkah ke arah yang mana. Namun, entah mengapa, banyak orang yang menggunakan galau dalam konteks bersedih, lebih spesifiknya lagi bersedih karena cinta. 

Perlu kita ingat bahwa apabila ada sebab, maka ada akibat. Alasan mengapa kata “galau” ini dapat diberikan berbagai macam arti oleh orang yang berbeda dikarenakan makna dari kata ini yang cukup serbaguna.

Kalau kita pikir-pikir, mungkin akar dari sebagian banyak emosi negatif yang kita alami adalah kegalauan.

Sedih, marah, takut, cemas, dll. Apa yang sama di antara emosi-emosi ini?

Semua emosi ini timbul karena perasaan bingung, bingung harus melakukan apa, dan ketika kita bingung, maka kita akan merasa galau. Semoga dengan penjelasan barusan, kita jadi bisa memahami apa arti galau yang sesungguhnya terlebih dahulu, setelah kita paham makna aslinya, mari kita bahas bagaimana mengatasinya.

Seperti yang sebelumnya sudah dijelaskan, perasaan galau muncul dikarenakan terlalu banyak pikiran hingga membuat kita bingung harus melakukan apa atau mengambil keputusan apa. Untuk bisa menangani kegalauan ini yang berujung emosi negatif apapun itu, ada 2 coping mechanisms yang dapat kita gunakan untuk menyelesaikan dan meredakan kegalauan yang kita alami ini.

1. Problem-focused coping mechanism

Problem-focused coping mechanism adalah metode menangani kegalauan atau emosi negatif lainnya dengan cara mencari tau akar masalah dari emosi negatif yang kita alami lalu menghadapinya secara langsung. Contoh, apabila kita sedang galau karena dicuekin sama gebetan, kita akan menghadapi situasi ini dengan mencari tau apa yang membuat gebetan kita memperlakukan kita seperti demikian.

Apakah ada hal yang kita lakukan atau sesuatu yang kita ucapkan yang membuat dia merasa tidak nyaman? Atau apa? Kita harus mencari tau alasan di balik mengapa dia bersikap cuek seperti itu. Agar tidak berasumsi, kita bisa bertanya langsung dan menerapkan sifat asertif yang sudah kita pelajari di video “Marah dengan Elegan” sebelumnya. Setelah kita tau akar masalahnya, kita akan bisa menyelesaikan permasalahan yang ada, dan hasilnya rasa galau yang kita alami akan mereda atau bahkan hilang.

2. Emotional-focused coping mechanism

Di sisi lain, emotional-focused coping mechanism mempunyai pendekatan yang berbeda. Di sini, kita tidak mencari solusi terhadap kegalauan kita secara langsung, tapi kita berusaha untuk meregulasi emosi negatif kita hingga menjadi lebih positif. Kita bisa menerapkan ini dengan melakukan aktivitas-aktivitas yang pada dasarnya kita tau akan bisa membuat kita lebih bahagia.

Contohnya, siapa di sini yang suka minum kopi? Saya suka banget minum kopi dan setiap kali minum kopi rasanya mood akan langsung bahagia dan positif. Dengan pengetahuan bahwa saya suka minum kopi dan apabila saya minum kopi mood saya akan positif, apabila saya sedang galau, saya dapat meminum kopi. Ini akan mensubstitusi emosi yang tadinya negatif hingga menjadi lebih positif. Tugasmu adalah mencari tahu atau mengingat aktivitas apa yang membuatmu bahagia seperti ini, agar apabila lain kali kamu merasa galau, kamu dapat melakukan aktivitas ini untuk merasa lebih bahagia dan positif.

Tugasmu adalah mencari tahu atau mengingat aktivitas apa yang membuatmu bahagia, agar apabila lain kali kamu merasa galau, kamu dapat melakukan aktivitas ini untuk merasa lebih bahagia dan positif.

Beda orang akan mempunyai coping mechanism yang lebih cocok dengan masing-masing dan harus disesuaikan dengan situasi dan kondisi juga. Sekarang kamu sudah mempunyai 2 senjata yang bisa kamu gunakan apabila kamu merasa galau. Karena kalau mau ngegalau, harus galau dengan elegan.

Intinya galau boleh, tapi harus cari solusi. Jangan galau doang.

Related Articles

Card image
Self
Apakah Kamu Masih Punya Hobi?

Waktu masih duduk di bangku sekolah, hobi rasanya menjadi salah satu identitas yang harus kita punya, berdampingan dengan makanan atau minuman favorit. Mulai dari hobi-hobi populer seperti membaca, menggambar, atau memasak hingga hobi yang lebih spesifik seperti sepak takraw mungkin. Lalu seiring dengan berjalannya waktu dan bertambahnya usia, hobi seakan tidak lagi muncul dalam topik pembicaraan.

By Greatmind
25 June 2022
Card image
Self
Buka Wawasan Lewat Film

Uni Eropa memiliki sebuah flagship acara budaya yang menayangkan film-film kontemporer dari berbagai negara di Eropa yaitu Europe On Screen. Festival film ini sendiri sudah berjalan selama 22 kali dan diseleggarakan secara greatis di enam kota di Indonesia termasuk Jakarta, Bandung, Denpasar, Medan, Surabaya, dan Jogjakarta.

By Greatmind x Europe On Screen
25 June 2022
Card image
Self
Merayakan Momen Bahagia

Cara setiap orang merayakan momen-momen penting dalam hidupnya tentu akan beragam. Ada banyak hal yang juga memiliki hubungan erat pada momen bahagia kita sebagai manusia contohnya bunga dan perhiasan. Perhiasan khususnya, juga kerap menjadi salah satu hal yang biasa diberikan sebagai hadiah untuk mengungkapkan rasa kasih ataupun syukur kita kepada diri sendiri, orang tua, maupun pasangan hidup.

By Michelle Lo
25 June 2022