Society Lifehacks

Makna Perjalanan Hidup

Hidup adalah kompetisi, sebuah ungkapan umum yang diyakini beberapa di antara kita. Sebenarnya dulu saya tidak terlalu setuju dengan hal ini. Ketika kita menganggap hidup adalah kompetisi, kita cenderung ingin menjadi pemenang, kita selalu ingin menjadi yang terbaik. Saya dulu tidak setuju bahwa hidup adalah kompetisi karena kita tidak akan pernah tahu proses kehidupan seperti apa yang akan kita hadapi di masa mendatang. Kita bahkan tidak benar-benar tahu apa yang kita tuju dan perlombakan dalam hidup. Kalau kita kemudian bisa mencapai tujuan tertentu lebih dulu dari orang lain, lalu apa yang kita dapatkan selain kepuasan sementara karena sedikit lebih unggul dari orang lain.

Seiring berjalannya waktu saya melihat kewajaran mengapa beberapa orang melihat hidup sebagai sebuah kompetisi. Kita hidup di dunia tidak hanya sendirian, kita juga tidak bisa mengontrol bagaimana orang lain bersikap. Ada kecenderungan yang membuat kita melihat pencapaian atau hidup orang lain dan membuat kita merasa harus berlomba dalam hidup. Kita hidup tidak selamanya, dalam artian kita memiliki batasan waktu. Ketika setiap orang memiliki target dan rupanya ada orang lain yang hidup berdampingan dengan kita ternyata juga membidik target yang sama, hal ini yang membuat kita cenderung merasa sedang berkompetisi satu sama lain.

Ketika setiap orang memiliki target dan rupanya ada orang lain yang hidup berdampingan dengan kita ternyata juga membidik target yang sama, hal ini yang membuat kita cenderung merasa sedang berkompetisi satu sama lain.

Menurut saya sebenarnya ini berawal dari membandingkan diri dengan orang lain. Jika kita tidak membandingkan diri dengan orang lain, tentu kita tidak akan berpikir bahwa hidup adalah perlombaan, tapi tidak mungkin kita sama sekali tidak pernah membandingkan diri dengan orang lain. Cara satu-satunya untuk berhenti membandingkan diri dengan orang lain adalah dengan rehat sejenak dan memahami bahwa manusia itu lahir, tumbuh, berkembang, hingga berpulang di tempat yang berbeda-beda. Masing-masing dari kita itu unik, dengan berhenti sejenak kita jadi bisa melihat banyak hal dengan lebih jelas.

Cara satu-satunya untuk berhenti membandingkan diri dengan orang lain adalah dengan rehat sejenak dan memahami bahwa manusia itu lahir, tumbuh, berkembang, hingga berpulang di tempat yang berbeda-beda. Masing-masing dari kita itu unik, dengan berhenti sejenak kita jadi bisa melihat banyak hal dengan lebih jelas.

Oke, anggaplah kita setuju bahwa hidup adalah perlombaan tapi ini bukan lomba lari jarak pendek. Hidup lebih seperti marathon yang kita tidak pernah tahu kapan akan selesai.  Ketika lari marathon kita harus menjaga bagaimana kita mengatur napas dan kecepatan dalam berlari.  Berhenti atau istirahat sejenak adalah sebuah strategi dalam marathon begitu juga hidup. Kita lihat apa saja yang sudah kita capai dan lalui hingga sekarang,  kemudian pengalaman itu kita k syukuri dan jadikan bekal untuk memulai hari ini dan selanjutnya.

Oke, anggaplah kita setuju bahwa hidup adalah perlombaan tapi ini bukan lomba lari jarak pendek. Hidup lebih seperti marathon yang kita tidak pernah tahu kapan akan selesai.    

Siklus kehidupan manusia terdiri dari banyak hal mulai dari kita lahir, bertumbuh, kemudian kita bertemu dengan orang yang kita sayang, tapi kemudian orang tersebut tiba-tiba pergi dari hidup kita. Lalu setelahnya kita kembali bertemu dengan orang lagi, setelahnya kita menetap di sebuah rumah, membangun keluarga, sampai akhirnya kita berpulang. Itu bukan siklus yang bisa kita hindari. Topik ini kemudian kita angkat dalam seri “Daur Hidup” sebagai representasi manusia itu sendiri dari lahir hingga berpulang. Di tengahnya kita mendapatkan pelajaran dan makna yang sama indahnya. Esensi dari setiap episode pada dasarnya sederhana, misalnya pada pada episode Lahir, kita menceritakan bahwa ketika kita mengalami keterpurukan kadang kita menemukan harapan-harapan baru yang bisa kita temukan dan menciptakan kelahiran baru untuk diri kita sendiri.

Cerita yang kita ambil temanya sangat sederhana tapi kita coba mengangkat dari sisi yang jarang dibahas. Seperti membahas mengenai pertemanan, kadang ada hal dari pertemanan yang membuat kita terpuruk atau mungkin orang terdekat kita punya isu kesehatan mental. Kita ingin mengajak teman-teman untuk melihat isu-isu kesehatan mental lebih dalam lagi bahwa mungkin ada orang terdekat kita atau bahkan diri kita sendiri butuh bantuan. Yang perlu dilakukan adalah menolong dengan memahami lebih dalam bahwa orang-orang di sekitar kita butuh bantuan. It’s okay to seek help dan saling membantu satu sama lain. Kita berharap series ini menjadi pemantik diskusi, bahwa isu-isu kesehatan mental atau mungkin tabu seperti aborsi atau topik lainnya bisa dibahas di ruang publik. Agar orang bisa saling terbuka satu sama lain, sehingga kita bisa saling terhubung dengan meaningful connection.

Related Articles

Card image
Society
Tenang Bercerita

Tempaan hidup secara lahir dan batin yang awalnya disimpan dan menumpuk karena mungkin belum paham bagaimana cara merespon perasaan yang hadir. Kemudian emosi dan perasaan itu akhirnya muncul dalam bentuk rasa cemas berlebih yang saya rasakan.

By Syafwin Ramadhan Bajumi
23 April 2022
Card image
Society
Apresiasi Seni di Ruang Publik

Ketika berbicara mengenai apresiasi seni, menurut saya hal ini bisa dilakukan mulai dari cara-cara yang sederhana. Bisa kita mulai dengan memajang karya seni di halaman rumah kita. Kalau mungkin kita memiliki properti lain seperti villa atau restoran, tempat-tempat tersebut juga bisa menjadi opsi bagi kita untuk mengapresiasi karya seni yang juga bisa dilihat oleh publik.

By Hafidh Ahmad Irfanda
16 April 2022
Card image
Society
Perempuan Punya Pilihan

Sebagai seorang wanita yang tinggal di Indonesia, saya merasa sampai sekarang masih ada banyak tantangan yang kita hadapi. Saya merasa halangan pertama justru datang dari dalam diri sendiri, meragukan kemampuan kita dan mempertanyakan apakah kita mampu mengemban suatu peran tertentu.

By Fitria Sofyani
09 April 2022