Society Planet & People

Menghadapi Orang Egois

Jika diminta untuk menggambarkan seperti apa orang Jakarta, tidak hanya ada satu kata yang tepat untuk menjawabnya. Kepribadian orang Jakarta layaknya gado-gado. Masyarakatnya yang ada di dalam kota atau berasal dari luar kota membuat kota ini memiliki beragam kepribadian, campur aduk. Tapi dari semuanya itu, yang paling saya tidak suka adalah tipe masyarakat Jakarta yang egois. Rasanya terlalu banyak manusia di Jakarta yang tingkat peduli pada manusia lainnya adalah nol. Seakan di dunia ini yang paling butuh buru buru, atau paling lelah adalah dirinya sendiri. Contoh sederhana? Pengendara motor lawan arah. 

Rasanya terlalu banyak manusia di Jakarta yang tingkat peduli pada manusia lainnya adalah nol.

Biasanya saya mencatat di kepala siapa-siapa saja orang-orang yang memiliki kecenderungan bersikap egois sehingga saya bisa berjaga-jaga tidak terpancing emosi. Seringkali saya cukup menjauh, jaga jarak dan kalau memang tidak punya kepentingan apa-apa dengan orang tersebut lebih baik tidak berhubungan dan tidak perlu bermuka dua. Saya selalu lebih memilih konsep quality over quantity (kualitas daripada kuantitas). Maksudnya, lebih baik saya punya teman-teman dekat yang tidak banyak tapi bisa dipercaya sepenuhnya. Jadi lebih baik menjaga jarak dengan orang-orang yang suka memikirkan dirinya sendiri karena tidak baik untuk diri sendiri. Nantinya bisa pengaruh ke segalanya mulai dari suasana hati, energi, lalu bisa kesal sendiri dan menuntun ke ghibah. Akhirnya, situasi semakin tidak nyaman untuk semua. Lebih baik dikurangi terlibat dengan orang-orang seperti itu sebab sebenarnya meski sudah dikurangi akan tetap ada saja orang-orang semacam itu. 

Menurut saya, salah satu faktor penting yang bisa membentuk kepribadian dan pola seseorang adalah pendidikan. Ini adalah akarnya. Pendidikan yang baik menurut saya membuat orang bisa lebih terbuka terhadap banyak hal di luar pikirannya. Bukan hanya semata-mata hidup untuk diri nya sendiri. Banyak orang bisa tidak egois karena pikirannya digunakan dengan benar. Sayangnya, saya merasa sistem pendidikan di Jakarta masih kurang sehingga hanya membuat peserta didiknya menjadi satu tipe saja. Padahal setiap anak punya keunikan masing-masing. Seharusnya pendidikan menjadi bekal untuk mereka bisa mempertajam keunikan masing-masing dan tetap bertanggung jawab terhadap kehidupan masing-masing. Tapi yang sering saya lihat adalah keunikan itu kadang-kadang malah diredam agar mereka hanya jadi satu tipe yang sama saja.

Pendidikan yang baik menurut saya membuat orang bisa lebih terbuka terhadap banyak hal di luar pikirannya.

Kalau bisa dianalogikan dengan analogi binatang, misalnya ada bola ditaruh di atas ranting pohon tinggi, ikan hiu tidak akan bisa ambil karena keahliannya di laut. Tapi di mata pendidikan di daratan ikan hiu dibilang bodoh karena semua murid ada di darat. Di sekolah dulu, saya merasa aspirasi dari para murid tidak terlalu didengar dan ini membuat para murid tidak berani mencetuskan ide-ide liar yang bisa jadi sesuatu yang hebat jika diasah. Selain itu, kita juga seolah harus tunduk pada siapapun atasan kita. Entah itu guru, kepala sekolah, atau yang posisinya lebih superior dari kita. Saya pikir seharusnya kita bisa saling menghargai satu sama lain ketimbang tunduk terhadap satu sama lain karena ini hanya akan menimbulkan ketakutan bukan rasa hormat atau menghargai. 

Untuk bisa tetap hidup berdampingan dan menerima perbedaan keberagaman manusia yang ada di Jakarta, saya biasanya berupaya melihat mereka sebagai manusia lain saja. Bagi saya pribadi, manusia, datang dari manapun itu, tetap manusia. Setelah itu, saya akan berusaha menempatkan diri di posisii orang tersebut. Untuk memikirkan sebuah masalah atau memahami apa yang ada di otak orang lain, kita perlu melihat dari posisi orang tersebut. Ini tidak selalu berhasil tapi sangat membantu. Setiap orang punya masalahnya sendiri-sendiri yang kita tidak tahu apa. Cara paling tepat terkadang adalah berusaha mengartikan dari sisi yang lain selain dari diri sendiri. 

Bagi saya pribadi, manusia, datang dari manapun itu, tetap manusia.

Akan tetapi kalau dengan orang yang tidak peduli dengan orang lain, biasanya saya punya 'pagar' untuk orang-orang tertentu. Tidak semua manusia punya niat sepenuhnya baik terhadap diri kita. Jadi, kalau sudah merasa ada yang “salah” atau dalam konteks ini ada unsur ketidakpedulian, saya lebih baik memberikan pagar tanpa membuat tanggapan-tanggapan subyektif yang berlebih. Seringkali 80-90% tanggapan saya ke orang lain berasal dari impresi pertama terhadap orang tersebut. Kalau ada perasaan tidak nyaman muncul dalam hati, saya pasti akan mulai memberi pagar.

Related Articles

Card image
Society
Kebaikan Bagi Semua Manusia

Keberadaan kitab suci di hidup kita menjadi sebuah pedoman untuk menghadapi segala lika-liku kehidupan. Namun selama ini, kitab suci agama Islam, Al-Qur’an, hanya tersedia di Bahasa Arab. Padahal kita bisa lebih menghayati makna jika dibuat dalam bahasa yang kita mengerti. Maka, kita bisa lebih mudah menerapkan maknanya dalam kehidupan. 

By Archie Wirija
31 July 2021
Card image
Society
Memberikan Perspektif Baru

Sayangnya, saya melihat di era modern dengan begitu banyaknya informasi dan konten yang bisa dinikmati, banyak pihak yang justru memperbanyak stereotip dan stigma. Menurut saya, nasib sebuah bangsa (salah satunya) ditentukan oleh apa yang generasi penerusnya saksikan.

By Lukman Benjamin Mulia
24 July 2021
Card image
Society
Suara-Suara Nan Bermanfaat

Saat mendengarkan audio, besar kemungkinan kita sebenarnya sedang meningkatkan fokus sebab hanya mendengar satu sumber suara dan terjauh dari distraksi suara-suara di sekitar. Apalagi saat mendengar podcast (siniar), kita sebenarnya sedang berimajinasi yang dapat mendorong untuk melatih fokus. Di saat yang sama, kita akan berada dalam fase relaksasi di mana informasi dari konten audio tersebut dapat terserap dengan baik di otak. 

By Roy Simangunsong
24 July 2021